Selasa, 28 Februari 2012

Jagoanku



Awal januari 1995

Badanku panas menggigil hebat, angka di termometer menunjukkan suhuku 39,7, aku di sarankan ke dokter oleh semua saudara yang kebetulan sedang berkumpul karena acara tahun baruan baru saja usai,sebenarnya ini puncaknya rasa yang tidak nyaman atas tubuhku sudah terasa sejak satu minggu yang lalu, emosi yang tiba tiba drop atau kadang malah melejit tanpa alasan yang jelas juga nafsu makan yang tiba tiba menghilang..tanpa sepengetahuan suamiku aku sudah beli test pack karena haidku mundur ini minggu kedua terlambat, dengan sempoyongan aku ke kamar mandi... ku tunggu 5 detik lalu ku kibas kibas, dan...aku meriding entah karena demamku atau rasa bahagiaku...ada 2 strip di test pack, POSITIP...aku hamil...!!..... dan semua gembira atas kabar ini. sulungku yang baru 4 tahun pun gembira bukan kepalang, dia sudah merengek minta adik hingga menyuruhku minta di rumah bu bidan depan komplek banyak bayi mah.... katanya, dan aku menolak minum obat apapun baik untuk demam atau apapun keluhanku selanjutnya, dengan rasa bahagia ku tahan sakitku.
 

April 1995


Seluruh badanku memerah....!! aku meriang hebat,oh ya..di komplek ku ada 4 orang ibu hamil sekaligus dalam waktu bersamaan hanya selisih bulan saja, dan yang menderita ruam kulit hanya aku dan tetanggaku yang juga hamil dan itu di sebabkan ikan tongkol yang kami beli di tukang sayur yang sama, malam2 tetanggaku di bawa ke RSU di rawat di sana karena mengalami keguguran, aku tetap menolak di obati, aku berjuang bersama bayiku yang baru berusia 4 bulan ku bilang kita bisa nak... pasti bisa...! aku mensugesti diri sendiri melawan khawatir dan rasa panas karena ruam merah2 itu, 3 hari setelahnya warna merah itu memudar dan menghilang, aku bilang, kau hebat nak.....! 


Juni 1995 


Aku terkejut bukan kepalang, ada plek merah muda saat aku buang air kecil, aku menangis menahan sakit yang tiba tiba menghebat di perut bawahku, suamiku sudah berangkat kerja, komplek sepi, tertatih tatih aku mendatang rumah ibu bidan depan komplek yang lumayan jauh jaraknya apalagi dengan kondisiku yang tiba2 melemah.setelah di periksa, bu bidanku malah membuat surat pengantar ke dokter kandungan, ibu harus di USG secepatnya... begitu kata beliau dengan ramah tapi bagai petir di telingaku, ada apa dengan bayiku bu...? aku bergetar..hanya untuk memastikan saja tenang saja semoga tidak terjadi apa apa..kata beliau lagi tetap lembut namun tak cukup menentramkan gelisahku. 


July 1995


 Ari ari bayiku ada di jalan lahir....!! begitu bahasa sederhana yang ku terima, hingga membuat pendarahan terus menerus, dan aku di sarankan bedrest total di RSU, semua surat2 untuk perawatan sudah siap, aku tanya suster, untuk berapa lama aku di rawat..? suster manis itu tersenyum, sampai sembuh tentunya ibu....aku terkesiap sambil duduk di korsi roda nalarku bekerja cepat, siap yang akan merawat sulunglku yang TK ? siapa yang melayani suamiku di rumah?siapa yang memasangkan kaos kaki untuk kedua orang terkasihku itu?. tiba2 aku punya kekuatan, aku berdiri dan pamit ke kamar kecil sama suster, lalu aku menyeret tangan suamiku cepat2 keluar RSU meninggalkan semua berkas2 perawatan yang sudah siap, suamiku bengong aku stop taksi dan PULANG ....!


Agustus 1995 


Tak kuhiraukan semua protes baik dari suamiku, keluarga besar, sahabat, teman...uang bisa di cari ten, nyawa ga bisa di ganti... kata sahabatku dengan cemas, jangan main main ini urusan nyawa ten...! kakak2ku sewot, bukan saatnya keras kepala ten...! tetanggaku menimpali... berhari hari aku di paksa kembali ke RSU, dan aku tak bergeming, ku jalani kehamilanku dengan pendarahan yang makin hari makin banyak volumenya dan aku tidak bedrest, aku masih beli sayur dan memasak di iringi tatapan khawatir seluruh tetangga, aku menyuci, menyetrika, menemani belajar sulungku , menyiapkan sarapan mengantar sekol;ah , melayani suami, menyiapkan sepatu dan memasang kaos kakinya dengan perut yang makin membuncit, dan dengan darah yang kadang tembus ke belakang , tetanggaku sering berteriak ngeri... aduuuhhh yang hamil ko haid... aku tersenyum kecut, kulitku menghitam, sementara mukaku tambah hari tambah pucat membiru di bibir...


September 1995 


Menjelang hari kelahiran yang di perhitungkan bidan, aku kena demam lagi, mengigil sampai gemeletuk, suamiku membawaku ke dr kandungan di rumah sakit besar dan aku harus menjalani bedah caesar secepatnya, suamiku tersentak biayanya berapa dok...? suara suamiku terdengar gemetar, terlihat keringat menderas di keningnya aku tahu kami tak punya tabungan sebanyak itu, aku bangun dan minta permisi ke dr, untuk kembali lagi nanti sore, dan dokter mengijinkan dengan berat hati, dengan senyum setenang danau aku tuntun lembut tangan suamiku yang aku tahu pasti dia di dera bingung yang luar biasa, di mobil yang mengantar kami pulang ku elus elus lembut tangan suamiku dan tetap tersenyum manis, suamiku membuang pandangannya ke luar jendela dan aku tahu ada air yang tertahan di kedua matanya, sebab dia tahu dan mengerti apa yang ingin ku sampaikan meski tak terwakili satu katapun, kembali kami pulang.. Hamil dan melahirkan adalah kodrat... adanya tidak mungkin untuk melukai, tubuh seorang perempuan sudah di desain sedemikian rupa untuk proses itu, dan desainernya adalah desainer tercanggih tak tersaingi alat ataupun teknologi canggih manapun, hamil dan melahirkan... adalah sebuah proses alami yang sudah ada sejak ribuan tahun bahkan jutaan tahun sebelum aku, dan jutaan ibu mengalaminya bahkan berulang ulang dalam hidupnya,DIA yang menyimpan benihnya, merawat dan membesarkannya dalam rahimku tanpa banyak campur tanganku biarlah DIA pula yang mengeluarkannya dengan keajaiban, air mataku mengalir pelan.... jika harus aku kehilangan nyawa karenanya... bukankah nyawaku juga milikNYA...? satu permohonanku .... semoga selamat sehat bayiku...berjuang bersama 9 bulan lamanya, sakit bersama sama, bertahan berdua, saling menguatkan, saling memberi semangat, saling menyayangi, cinta yang kuat telah terjalin erat sejak ari ari mulai tercipta memakan makanan yang sama, mendengar hal yang sama...


 Malam minggu pukul 18 .00 aku meminta suamiku mengantarku ke bidan, dan ku pegang tangan bidanku yang cemas....selain Alloh SWT.... aku minta tolong pada ibu... bantu aku melahirkan ibu..... pukul 7.00 minggu pagi.....aku bertakbir mengiringi suara lengkingmu yang terdengar lebih indah dari suara apapun yang pernah ku dengar sebelumnya, tangis pertamamu membuat senyumku mengembang tak peduli darah dan keringat melumuriku .... dia jagoanku.... Robbi Alhamdulillah...Robbi habli min ladunka duriyatan toyyiban .... amin...jagoanku yang hebat... jagoanku yang kuat... jagaoanku yang mengajariku tentang cinta dan keajaibannya..jagoanku yang membuatku sabar .. jagoanku yang membuatku tangguh......


 hari ini..... 

5 juli 2011 .......

 16 tahun usianya....... dia ragukan cintaku

 dia menolak rasa sayangku

 dia mengadili caraku mengasihinya

 dia pilih tempat mengadu yang bukan pangkuanku

 ingin ku bilang padamu belahan jiwaku.....

aku rindu saat mengusir nyamuk yang ingin hinggap di tanganmu yang putih

 hingga dini hari aku berebut satu titik darahmu dengan nyamuk yang kelaparan,

 hanya satu tetes tapi aku tak rela.........                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar